Komunitas

Galunggung Jaya Sakti; Menjaga dan Mengembangkan Silat

Kabupaten Tasik | Di tengah derasnya gelombang akulturasi budaya asing, silat merupakan salah satu kesenian pribumi yang tetap bertahan dengan jati dirinya. Masih ada orang yang menjaga, bahkan mengembangkannya agar bisa masuk ke semua lapisan masyarakat.
Sanggar Seni Galunggung Jaya Sakti, misalnya. Sanggar pimpinan Uwa Atat itu terus mengembangkan silat dengan berbagai cara, tanpa menghilangkan esensinya.

Silat kudu bisa dikembangkeun, supaya teu katingali buhun. Misalna, seni gerak silat kudu bisa dipake oge ku ibu-ibu jang senam. Eta geus aya buktina, jeung memang bisa diterapkeun dimana wae, lain jang saukur pagelaran,” tuturnya saat ditemui di rumahnya, Kampung Panyingkiran, Desa Singaparna, Kecamatan Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya.

Dulu, seni silat menjadi pilihan bagi kaum muda untuk membela diri. Sekarang, hanya sedikit orang yang melakoninya. Uwa Atat mengaku selalu berusaha untuk mengenalkan pada kaum muda. Membuat pola gerak baru, dan dikenalkan dengan berbagai seni yang sudah dikembangkan, seperti Calung Tarompet, Rampak Kendang, dan Singa Depok.  “Calung mah pernah manggung di Bandung, Kuningan, Kediri, jeung pernah diundang ku menteri pariwisata. Malahan aya orang Belanda anu menta diajar di dieu,” sebutnya.

Singa Depok pun tak lepas dari sentuhan kolaborasi dengan digabungkan dengan berbagai kesenian. Ia mengaku sudah terjun ke dunia seni sejak 1968. Pada 1970 sudah melatih anak-anak sekolah di daerah Arjasari Kabupaten Tasikmalaya.

Ada satu hal yang dia sesalkan di dunia kesenian, yaitu pelaku seni tidak bersatu. Saling mengungguli. Padahal, dengan bersatu akan lebih baik. Tidak akan dengan mudahnya budaya luar masuk.

Ti baheula nepi ka ayeuna, pelaku seni teh sok paaing-aing. Padahal dina seni mah teu bisa sosoranganan, kudu loba batur. Euweuh anu bisa dina seni mah, kabeh ge diajar, jadi hayu urang babarengan. Urang tuluy di ajar. Ulah rasa aing bisa. Didieu aya 40-an, tapi nu diluar oge loba nu sok dilatih ku uwa. Teu di pungut biaya. Saikhlasna eta mah,” bebernya. initasik.com|syamil

Komentari

komentar