Edukasi

Keur Swasta Wae Bisa Jadi Wali Kota, Geus Negeri mah Kudu Aya nu Jadi Gubernur

initasik.com, edukasi | Wali Kota Tasikmalaya, Budi Budiman, memberi sambutan pemberangkatan 822 mahasiswa Universitas Siliwangi (Unsil) yang akan menjalani Kuliah Kerja Nyata (KKN), di lapang Unsil, Kamis, 13 Juli 2017.

Lain dari biasanya, sambutan Budi kali ini menggunakan bahasa Sunda,  dari awal sampai akhir. Itu terkait dengan program Kemis Nyunda, agenda pekanan Pemkot Tasikmalaya yang mewajibkan seluruh pegawai menggunakan pakaian dan bahasa Sunda setiap Kamis.

“Mahasiswa Unsil, bisa teu bisa kudu nyarita Sunda. Di tempat KKN teh masyarakatnya urang Sunda. Kudu make basa Sunda. Geus turun ka masyarakat mah moal ditanya jurusan. Urang kudu jadi sarjana anu sujana. Sagala bisa. Kudu bisa ngawuruk atawa jadi imam. Biasana mah sok kapake ku kepala desa. Jadi minantu,” tutur Budi disambut tawa mahasiswa.

Dalam kesempatan itu ia menceritakan pengalaman dirinya saat KKN di Gunung Halu, perbatasan Cianjur. “Di dieu ge ngalaman KKN. Sarua ti Unsil. Make baju koneng. Alhamdulillah, baheula ngawakilan Unsil KKN sa-Jawa Barat. Naekna make ojek nu banna make rante,” terangnya.

Baca juga: Kontribusi dan Inovasi Penting Dilakukan Mahasiswa KKN

Menurutnya, salah satu indikator keberhasilan KKN bisa dilihat dari respons masyarakat saat akan pulang setelah semua agenda KKN beres. “Lamun balik dianterkeun, diceungceurikan, eta berhasil. Lamun balikna teu diabringkeun, eta aya naon? Baheula mah neupi ka dikangkalungan ku opak, da ek jadi minantu teu jadi. Kaalaman ku di dieu. Karasa pisan mangpaatna miluan KKN. Asa jadi jelemana teh,” beber Budi.

Ia mengaku bangga pernah kuliah di Unsil, apalagi almamaternya itu kini sudah berstatus negeri. “Ayeuna Unsil geus negeri. Kudu leuwih alus. Kudu leuwih karasa mangpaatna ku masyarakat. Kudu aya bedana. Di dieu ge baheula kuliah di Unsil. Keur swasta wae bisa jadi wali kota, geus negeri mah kudu aya nu jadi gubernur. Kade ulah ngajakan demo ka masyarakat. Ulah ngajarkeun dudurukan ban. Teu kaci eta mah,” paparnya.

Budi meminta mahasiswa untuk menghargai kultur dan budaya masyarakat setempat. Harapannya, “Urang kudu bisa nyesueikeun diri di ditu. Ulah kaku. Ulah aya bahasa teu bisa. Kudu bisa. Sagala kudu dicobaan. Endahna teh di dinya. Urang aya di masyarakat, masyarakat butuh urang. Sing jadi kenangan indah kangge masyarakat.” [Jay]

Komentari

komentar

zvr
Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?