Desa

Menyisir Penambang Pasir Tradisional di Sungai Cikunten

Kabupaten Tasik | Sungai Cikunten, bagi warga sekitar bendung Ceuri, Jayaratu, Sariwangi, Kabupaten Tasikmalaya, adalah kehidupan. Di sanalah harapan mereka membuncah dan mengalirkan mimpi-mimpi tentang hari yang lebih baik.

Bertelanjang dada dan berpanas ria, tak mengapa. Hidup harus tetap berjalan. Menyambung napas dengan menambang pasir yang mengalir dari hulu. Setiap hari mereka mengambil pasir dari dasar sungai. Peralatannya sederhana. Cuma cangkul, sekop, baskom, dan ban bekas. Ban bekas itu berfungsi sebagai perahu penampung pasir, setelah baskom dipenuhi pasir.

Namun, saat musim kemarau, debit air rendah menyebabkan hasil tambang berkurang, sehingga banyak warga memilih untuk tidak menambang. “Pas nuju usum halodo kieu mah hoyong saengkel (colt diesel) teh mani sesah. Kedah opat dinten ngalana. Eta oge bari sesah. Dietang sadintenna kur kenging Rp 20 rebu. Benten pami usum hujan mah, tiasa sadinten sawengi. Kuleum oge kur ngalenyap. Sadinten tiasa kenging dua dugi tilu 3 engkel. Kekengingan tiasa Rp 200 rebu,” tutur Muslih, 65 tahun.

Menurutnya, saat musim penghujan warga di Dusun Cinipah dan Dusun Peteuyjaya, Jayaratu, yang menambang pasir bisa sampai 70 orang. Namun, saat kemarau hanya sedikit orang. Mereka berendam di sungai sejak pagi sampai siang.

Ia menyebutkan, satu mobil engkel berisi 3 kibik pasir. Satu kibiknya seharga Rp 100 ribu. “Mun caah datang sok ditarunguan. Lain sarieuneun urang dieu mah. Mimiti ti budak leutik neupi ka kolot,” sebut pria yang sudah 40 tahun melakoni pekerjaannya itu.

Pasir sungai, kata Muslih, kualitasnya terbilang bagus. “Keusik gunung gunung oge sok dicampuran ku keusik ti dieu. Ari ngical mah ka saha wae anu hoyongeun. Teu aya bandaran jeung teu aya kelompok-kelompok saperti di gunung. Bebas. Saha wae bisa ngala di dieu,” terangnya.

Warga lain, Idim, 49 tahun, menambahkan, kalau sedang musim hujan, air di sungai Cikunten itu bisa setinggi perut orang dewasa. Sekarang sedang surut. “Pamarentah teu ngalarang, asalkeun kieu ngalana. Ulah make mesin,” imbuhnya. initasik.com|asm

Komentari

komentar